Kamis, 16 Februari 2012

Modul tentang Jaringan

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN
BIDANG KEAHLIAN TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI
PROGRAM KEAHLIAN REKAYASA PERANGKAT LUNAK
Mengoperasikan Sistem
Operasi Jaringan Komputer
Berbasis Teks
BAGIAN PROYEK PENGEMBANGAN KURIKULUM
DIREKTORAT PENDIDIKAN MENENGAH KEJURUAN
DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH
DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL
2004
KODE MODUL
HDW.OPR.103.(1).A
ii
SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN
BIDANG KEAHLIAN TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI
PROGRAM KEAHLIAN REKAYASA PERANGKAT LUNAK
Mengoperasikan Sistem
Operasi Jaringan Komputer
Berbasis Teks
PENYUSUN
TIM FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA
BAGIAN PROYEK PENGEMBANGAN KURIKULUM
DIREKTORAT PENDIDIKAN MENENGAH KEJURUAN
DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH
DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL
2004
KODE MODUL
HDW.OPR.103.(1).A
iii
KATA PENGANTAR
Modul dengan judul “Mengoperasikan Sistem Operasi Jaringan
Komputer Berbasis Teks” merupakan bahan ajar yang digunakan
sebagai panduan praktikum peserta diklat Sekolah Menengah Kejuruan
(SMK) untuk membentuk salah satu bagian dari kompetensi pada Bidang
Keahlian Teknik Rekayasa Perangkat Lunak.
Modul ini membahas tentang dasar jaringan komputer dan penggunaan
sistem operasi Linux pada jaringan komputer. Modul ini terdiri dari 3 (tiga)
kegiatan belajar. Kegiatan belajar 1 berisi tentang dasar-dasar jaringan
komputer. Kegiatan belajar 2 berisi tentang sistem operasi Linux dan
pengoperasian PC pada jaringan. Kegiatan belajar 3 berisi tentang cara
memutuskan koneksi PC pada jaringan komputer.
Dengan menguasai modul ini peserta diklat mampu menguasai sistem
operasi jaringan berbasis Teks sesuai dengan SOP yang berlaku.
Yogyakarta, Desember 2004
Penyusun
Tim Fakultas Teknik
Universitas Negeri Yogyakarta
iv
DAFTAR ISI MODUL
Halaman
HALAMAN DEPAN ............................................................................ i
HALAMAN DALAM ............................................................................ ii
KATA PENGANTAR ........................................................................... iii
DAFTAR ISI MODUL ......................................................................... iv
PETA KEDUDUKAN MODUL .............................................................. vi
PERISTILAHAN / GLOSSARY ............................................................. viii
I. PENDAHULUAN ............................................................1
A. DESKRIPSI JUDUL.............................................................1
B. PRASYARAT .....................................................................1
C. PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL .....................................2
1. Petunjuk Bagi Siswa ....................................................2
2. Peran Guru .................................................................3
D. TUJUAN AKHIR ................................................................3
E. KOMPETENSI ...................................................................3
F. CEK KEMAMPUAN ............................................................4
II. PEMELAJARAN ..............................................................6
A. RENCANA PEMELAJARAN PESERTA DIKLAT .......................6
B. KEGIATAN BELAJAR .........................................................7
1. Kegiatan Belajar 1 : Persiapan Pengoperasian PC
Jaringan Berbasis Teks ................................................7
a. Tujuan Kegiatan Pemelajaran..................................7
b. Uraian Materi 1.......................................................7
c. Rangkuman 1.........................................................15
d. Tugas 1 .................................................................15
e. Tes Formatif 1........................................................15
v
f. Kunci Jawaban Formatif 1 .......................................15
g. Lembar Kerja 1.......................................................17
2. Kegiatan Belajar 2 : Mengoperasikan PC yang
Tersambung Jaringan .................................................19
a. Tujuan Kegiatan Pemelajaran .................................19
b. Uraian Materi 2.......................................................19
c. Rangkuman 2.........................................................34
d. Tugas 2 .................................................................34
e. Tes Formatif 2........................................................35
f. Kunci Jawaban Formatif 2 .......................................35
g. Lembar Kerja 2.......................................................36
3. Kegiatan Belajar 3 : Memutuskan Koneksi Saat Proses
Pematian (power off) PC .............................................38
a. Tujuan Kegiatan Pemelajaran .................................38
b. Uraian Materi 3.......................................................38
c. Rangkuman 3.........................................................40
d. Tugas 3 .................................................................40
e. Tes Formatif 3........................................................41
f. Kunci Jawaban Formatif 3 .......................................41
g. Lembar Kerja 3.......................................................41
III. EVALUASI .....................................................................43
A. PERTANYAAN ..................................................................43
B. KUNCI JAWABAN EVALUASI .............................................43
C. KRITERIA KELULUSAN .....................................................45
IV. PENUTUP ......................................................................46
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................47
vi
PETA KEDUDUKAN MODUL
A 1 2 3
Stand Alone
Programmer I
Multi User
Programmer
B
C
G N
F M
E
D
O
H
I
J
K
L
R
S
T
U
P
Q
SLTP & yang
sederajat
Web
Programmer
vii
Keterangan :
Kode Kode
Kompetensi Kompetensi
A SWR.OPR.200.(1).A Mengoperasikan Sistem Operasi
B SWR.OPR.100.(1).A Menginstalasi software
C SWR.MNT.100.(1).A Mengubah konfigurasi software
D SWR.DEV.100.(1).A Menyiapkan dan melakukan survey untuk
menentukan kebutuhan data
E SWR.OPR.309.(1).A Mengoperasikan software bahasa
pemograman level 1
F DTA.OPR.115.(1).A Konversi data level 1
G SWR.DEV.500.(1).A Menguji program level 1
H HDW.OPR.103.(1).A Mengoperasikan sistem operasi jaringan
komputer berbasis teks
I HDW.OPR.104.(1).A Mengoperasikan sistem operasi jaringan
komputer berbasis GUI
J DTA.DEV.101.(3).A Melakukan perancangan pengumpulan
data
K SWR.DEV.300.(2).A Melakukan desain dan perancangan
software
L SWR.DEV.400.(2).A Melakukan pengkodean program
M DTA.MNT.101.(2).A Melakukan back up data
N DTA.MNT.102.(2).A Melakukan restore data
O SWR.OPR.303.(2).A Mengoperasikan software aplikasi basis
data
P DTA.OPR.119.(2).A Membuat query data
Q SWR.DEV.500.(2).A Menguji program
R SWR.DEV.401.(2).A Membangun interface dengan bahasa
pemograman berorientasi objek
S SWR.DEV.402.(3).A Melakukan pengkodean program
T SWR.OPR.304.(3).A Mengoperasikan bahasa pemograman
berbasis web
U SWR.DEV.403.(2).A Membangun program aplikasi remote data
interaktif
viii
PERISTILAHAN / GLOSSARY
PC (Personal Computer) : mempunyai arti yang sama dengan komputer
Topology : m erupakan pengaturan hubungan atau
Konfigurasi dari node-node suatu network.
Node : merupakan titik atau letak suatu suatu PC
Wireless : ko neksi jaringan tanpa kabel
Server : merupakan tempat penyimpanan (pusat)
data dalam satu jaringan.
Client : Komputer yang menerima layanan dari server
Sharing : Pemakaian secara bersama-sama
Source Code : kode sumber dari suatu sistem
1
BAB I
PENDAHULUAN
A. DESKRIPSI JUDUL
Mengoperasikan sistem operasi jaringan komputer berbasis teks
merupakan modul berisi materi dasar tentang jaringan komputer dan
sistem operasi Linux.
Modul ini membahas tentang dasar jaringan komputer dan
penggunaan sistem operasi Linux pada jaringan komputer. Modul ini
terdiri dari 3 (tiga) kegiatan belajar. Kegiatan belajar 1 berisi tentang
dasar-dasar jaringan komputer. Kegiatan belajar 2 berisi tentang
sistem operasi Linux dan pengoperasian PC pada jaringan. Kegiatan
belajar 3 berisi tentang cara memutuskan koneksi PC pada jaringan
komputer.
Dengan menguasai modul ini peserta diklat mampu menguasai sistem
operasi jaringan berbasis teks
B. PRASYARAT
Modul sistem operasi jaringan komputer berbasis teks merupakan
modul lanjutan pemelajaran maka membutuhkan persyaratan modul
yang lain atau kemampuan lain yang harus dimiliki peserta diklat
sebelum mempelajari modul ini yaitu modul mengoperasikan PC stand
alone dengan sistem operasi berbasis teks.
2
C. PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL
1. Petunjuk bagi Peserta Diklat
Peserta diklat diharapkan dapat berperan aktif dan berinteraksi dengan
sumber belajar yang dapat digunakan, karena itu harus
memperhatikan hal-hal sebagai berikut :
a. Langkah-langkah belajar yang ditempuh
1) Persiapkan alat bantu berupa komputer!
2) Bacalah dengan seksama uraian materi pada setiap kegiatan
belajar!
3) Cermatilah langkah-langkah kerja pada setiap kegiatan belajar
sebelum mengerjakan, bila belum jelas tanyakan pada instruktur!
4) Jangan menghidupkan komputer sebelum disetujui oleh instruktur!
5) Rapikan komputer yang telah digunakan!
b. Perlengkapan yang Harus Dipersiapkan
Guna menunjang keselamatan dan kelancaran tugas/ pekerjaan yang
harus dilakukan, maka persiapkanlah seluruh perlengkapan yang
diperlukan. Beberapa perlengkapan yang harus dipersiapkan adalah:
1) Alat tulis
2) Komputer
c. Hasil Pelatihan
Peserta diklat mampu mengoperasikan PC yang terhubung dengan
jaringan komputer
3
2. Peran Guru
Guru yang akan mengajarkan modul ini hendaknya mempersiapkan diri
sebaik-baiknya yaitu mencakup aspek strategi pemelajaran,
penguasaan materi, pemilihan metode, alat bantu media pemelajaran
dan perangkat evaluasi.
Guru harus menyiapkan rancangan strategi pemelajaran yang mampu
mewujudkan peserta diklat terlibat aktif dalam proses pencapaian/
penguasaan kompetensi yang telah diprogramkan. Penyusunan
rancangan strategi pemelajaran mengacu pada kriteria unjuk kerja
(KUK) pada setiap subkompetensi yang ada dalam GBPP.
D. TUJUAN AKHIR
Peserta diklat dapat mengoperasikan sistem operasi jaringan komputer
berbasis teks.
E. KOMPETENSI
Sub Materi Pokok Pemelajaran
Kompetensi
Kriteria
Unjuk Kerja
Lingkup
Belajar Sikap Pengetahuan Ketrampilan
1 2 3 4 5 6
1.Menyiapkan
pengoperasi
an PC
· PC sudah
disiapkan
dan
dihidupkan
sesuai
dengan sub
kompetensi 1
dan 2 dari
unit
kompetensi
· Mengoperasi
kan PC
sesuai
dengan
subkompeten
si 3 dari unit
kompetensi
· Sistem
operasi
jaringan
berbasis
teks
Mengikuti SOP
dalam
pengoperasian
PC
· Menguraikan
langkah-langkah
persiapan
pengoperasian PC
pada jaringan
berbasis teks
· Menyusun
langkahlangkah
persiapan
pengoperasian
PC pada
jaringan
berbasis teks
· Memilih
peralatan bantu
pengoperasian
PC pada
jaringan
berbasis teks
4
Sub Materi Pokok Pemelajaran
Kompetensi
Kriteria
Unjuk Kerja
Lingkup
Belajar Sikap Pengetahuan Ketrampilan
1 2 3 4 5 6
2.Mengoperas
ikan PC
yang
tersambung
jaringan
· Mengecek
ketersambun
gan PC yang
dipakai (pada
jaringan
yang ada)
· Menggunaka
n fungsi
penggunaan
sumber daya
bersama
(resource
sharing)
dalam
jaringan PC,
seperti
shared
folder,
shared floppy
drive, shared
Cddrive dan
standar
printer
· Sistem
operasi
jaringan
berbasis
teks
· Cermat dan
teliti
· Mengoperasi
kan PC yang
tersambung
jaringan
sesuai
dengan SOP
· Menunjukkan
cara pengecekan
ketersambungan
PC pada jaringan
· Menjelaskan
fungsi
penggunaan
sumber daya
bersama
(resource
sharing) dalam
jaringan
· Menggunakan
penggunaan
sumber daya
bersama
(resource
sharing)
jaringan PC
· Menguji
ketersambunga
n PC ke
jaringan
3. Memutuskan
koneksi saat
proses
pematian
(power off)
PC
· Pemutusan
koneksi
layanan
jaringan
sebelum PC
shutting
down
(contoh: ada
user yang
sedang
mengakses
shared folder
PC yang akan
dimatikan)
sesuai
dengan SOP
atau
Instruction
Manual
· Sistem
operasi
jaringan
berbasis
teks
· Menyadari
penggunaan
akses
bersama pada
jaringan PC
· Mengoperasik
an PC yang
tersambung
jaringan
sesuai
dengan SOP
· Mengetahui alur
komunikasi dalam
suatu sistem
jaringan PC
· Memeriksa
pengguna lain
di jaringan
yang sedang
mengakses
sumber daya
bersama pada
PC-nya
· Memberitahu
pengguna lain
dijaringan yang
sedang
mengakses
sumberdaya
bersama pada
PC-nya bahwa
koneksinya
akan diputus
menggunakan
utilitas
pengiriman
pesan
F. CEK KEMAMPUAN
Untuk mengetahui kemampuan awal yang telah dimiliki, maka isilah
cek list (��) seperti pada tabel di bawah ini dengan sikap jujur dan
dapat dipertanggung jawabkan.
5
Saya dapat
Melakukan
Pekerjaan ini
dengan Kompeten
Sub
Kompetensi Pernyataan
Ya Tidak
Bila Jawaban
“Ya”
Kerjakan
1. Memahami dasar jaringan
komputer Tes Formatif 1
2. Memahami macam jaringan
komputer Tes Formatif 2
3. Memahami media fisik jaringan
komputer Tes Formatif 3
Menyiapkan
pengoperasian
PC
4. Memahami topologi fisik jaringan
komputer Tes Formatif 4
Saya dapat
Melakukan
Pekerjaan ini
dengan Kompeten
Sub
Kompetensi Pernyataan
Ya Tidak
Bila Jawaban
“Ya”
Kerjakan
1. Memahami Sistem Operasi Linux Tes Formatif 1
2. Mengetahui dan memahami IP
Address Tes Formatif 2
3. Memahami cara mengetes koneksi
jaringan Tes Formatif 3
Pengoperasian
PC yang
tersambung
jaringan
4. Mengetahui perintah dasar Linux
Tes Formatif 4
Saya dapat
Melakukan
Pekerjaan ini
dengan Kompeten
Sub
Kompetensi Pernyataan
Ya Tidak
Bila Jawaban
“Ya”
Kerjakan
1. Mengetahui utilitas komunikasi
dalam Linux Tes Formatif 1
2. Mengetahui cara mengirim pesan
ke user lain Tes Formatif 2
Memutuskan
koneksi saat
proses
pematian
(power off) PC
3. Mengetahui cara mematikan PC
dengan baik dan benar Tes Formatif 3
Apabila anda menjawab TIDAK pada salah satu pernyataan di atas,
maka pelajarilah modul ini.
6
BAB II
PEMELAJARAN
A. RENCANA PEMELAJARAN PESERTA DIKLAT
Kompetensi : M engoperasikan Sistem Operasi Jaringan
Komputer Berbasis Teks
Sub Kompetensi : 1. Menyiapkan Pengoperasian PC
2. Mengoperasikan PC yang Tersambung
Jaringan
3. Memutuskan Koneksi Saat Proses Pematian
(power off) PC
Jenis Kegiatan Tanggal Waktu Tempat
Belajar
Alasan
Perubahan
Tanda
Tangan
Guru
Persiapan pengoperasian PC
jaringan berbasis teks
Mengoperasikan PC yang
tersambung ke jaringan
Memutuskan koneksi PC dalam
jaringan
7
B. KEGIATAN BELAJAR
1. Kegiatan Belajar 1: Persiapan Pengoperasian PC Jaringan
Berbasis Teks
a. Tujuan Kegiatan Pemelajaran
Setelah mempelajari kegiatan belajar ini peserta diklat mampu
menjelaskan langkah-langkah persiapan pengoperasian PC pada
jaringan berbasis teks dan mampu menentukan peralatan bantu
untuk pengoperasian PC.
b. Uraian Materi
1) Jaringan Komputer
Secara umum yang disebut sebagai jaringan komputer adalah
beberapa komputer yang dapat saling berhubungan dan melakukan
komunikasi satu sama lain dengan menggunakan perangkat jaringan
seperti ethernet card, bridge, modem dan lain-lain. Antar perangkat
jaringan tersebut dihubungkan melalui media, bisa wireless
(microwave) maupun dengan media kabel seperti UTP, STP maupun
fiber optic. Keuntungan menggunakan jaringan komputer antara lain:
· Dapat melakukan pertukaran data atau file
· Pemakaian printer secara bersama oleh semua unit komputer
yang terhubung
· Komunikasi antar karyawan dalam suatu lingkungan
departemen menjadi lebih efektif dengan adanya program EMail
dan Chatting
· Akses data antar komputer dapat dibatasi dari pengguna yang
tidak diinginkan melalui pemasangan password di tiap komputer
· Bila salah satu unit komputer terhubung dengan Internet
melalui modem atau LAN, maka semua atau sebagian unit
8
komputer pada jaringan dapat juga mengakses internet dengan
metode sharing connection
2) Macam / Jenis Jaringan Komputer
Apabila dilihat dari sisi lingkupan dan jangkauannya, jaringan dapat
dibagi menjadi beberapa jenis, yaitu :
a) LAN (Local Area Network). Hanya terdapat satu atau dua
server serta beberapa client dan lingkupannya hanya terdapat
dalam satu lokasi, ruang atau gedung.
b) WAN (Wide Area Network). Merupakan gabungan dari LAN,
yang ruang lingkupnya dapat saja satu lokasi, misalnya gedung
bertingkat atau dapat tersebar di beberapa lokasi di seluruh
dunia. Jaringan jenis ini membutuhkan minimal satu server
untuk setiap LAN, dan membutuhkan minimal dua server yang
mempunyai lokasi yang berbeda untuk membentuknya.
c) Internet. Merupakan sekumpulan jaringan yang tersebar di
seluruh dunia yang saling terhubung membentuk satu jaringan
besar komputer. Dalam jaringan ini beberapa layanan yang
sering digunakan adalah FTP, Email, Chat, Telnet, Conference,
News Group dan Mailing List. Biasanya jaringan ini
menggunakan protokol TCP/IP.
d) Intranet. Jenis jaringan ini merupakan gabungan dari LAN /
WAN dengan Internet. Apabila dilihat dari lingkupnya, maka
jaringan ini adalah jenis LAN / WAN yang memberikan layanan
seperti layanan Internet kepada terminal clientnya. Perbedaan
menyolok Intranet dan Internet adalah Intranet hanya melayani
satu organisasi tertentu saja.
Jaringan LAN (Local Area Network) merupakan salah satu arsitektur
jaringan yang paling sederhana dan dapat dikembangkan menjadi
9
arsitektur jaringan yang lebih luas cakupannya. Luas cakupan LAN itu
sendiri tidak melebihi dari satu area yang terdiri dari beberapa
terminal yang saling dihubungkan sehingga menambah fungsi dari
terminal itu sendiri. Layanan-layanan yang dapat diberikan LAN
adalah penggunaan file bersama (sharing file) atau penggunaan
printer bersama (sharing printer).
Biasanya LAN menggunakan satu server untuk melayani kebutuhan
clientnya, tetapi tidak menutup kemungkinan untuk menggunakan
lebih dari satu server, tergantung kebutuhan dari client itu sendiri.
Biasanya yang menjadi pertimbangan adalah jenis layanan yang
dibutuhkan dan performansi jaringan itu sendiri. Apabila jenis
layanan yang dibutuhkan banyak (mail, web atau ftp server), maka
sebaiknya server yang digunakan lebih dari satu.
3) Media Fisik Jaringan
a) Ethernet Card
Pertama kali dikembangkan oleh Xerox Corp tahun 70-an dan popular
pada tahun 80-an yang diterima sebagai keluarga IEEE802.3. Bekerja
berdasarkan broadcast network dimana setiap node menerima
kiriman data oleh node lain. Panjang data maksimum hingga 1,5
Kbyte. Memiliki alamat yang dirancang oleh pabrik sebagai identitas
tiap ethernet. Kecepatan yang dimiliki sekarang telah mencapai 100
Mbps – 1 Gbps dan bersifat Plug and Play, artinya secara otomatis
dapat terdeteksi oleh sistem operasi Linux dan Windows ketika
dipasang di komputer. Berikut gambarnya :
10
Gambar 1. Ethernet Card
Cara kerja :
Node akan mengirimkan paket data dengan melihat terlebih dahulu
kesibukan network (jaringan). Jika sibuk akan menunggu sampai
sepi, barulah node mengirimkan paketnya. Jika terjadi tabrakan
(collision) data kedua node mengirimkan sinyal kedalam jaringan,
kemudian node akan berhenti mengirimkan data, dan setelah
jaringan sudah tidak sibuk maka secara acak (random) saling
mencoba mengirim kembali.
b) Hub / Switch
Hub / Switch berfungsi sebagai konsentrator yang menghubungkan
beberapa komputer dalam satu jaringan juga untuk menghubungkan
beberapa segmen kabel agar dapat menjangkau jarak yang lebih
luas. Hub / Switch tidak memiliki mikroprosessor. Cara kerjanya
adalah untuk memperkuat sinyal.
11
Gambar 2. Hub
c) Kabel UTP (Unshielded Twisted Pair)
Kabel UTP umumnya menggunakan 24 AWG. Dibutuhkan konektor
RJ-45 dan Crimp tool untuk memasangkan kabel ke konektornya dan
tidak ada persilangan antar kaki konektor. Terdiri atas pasangan
kawat Rx (Receive) dan Tx (Transmit). Karakteristiknya adalah :
- sepasang kabel yang diplintir agar dapat mengurangi
interferensi dan derau
- Hanya dapat menangani satu kanal data
- Dapat mentransfer data maksimal sampai 100 Mbps
- Polaritasnya berlawanan 180° sehingga noise akan saling
meniadakan saat sampai di ujungnya.
Gambar 2. Kabel UTP dan Crimping Tool
12
d) Konektor RJ 45
Konektor RJ 45 digunakan sebagai penghubung kabel UTP dan Hub
atau antar kartu jaringan dengan Hub. Sedangkan jika pada jaringan
peer to peer (antar 2 komputer) dapat digunakan untuk
menghubungkan antar kartu ethernet.
Gambar 4. Konektor RJ 45
4) Topologi Fisik Jaringan
a) Topologi Bus
Gambar 5. Topologi Bus
Topologi Bus memiliki karakteristik sebagai berikut :
13
(1) Node-node dihubungkan secara serial di sepanjang kabel, dan
pada kedua ujung kabel ditutupi dengan terminator.
(2) Sangat sederhana dalam instalasi, juga sangat ekonomis dalam
hal biaya.
(3) Paket-paket data saling mengirim pada satu kabel coaxial
(contohnya kabel RG 58) sehingga jika node yang terhubung
sangat banyak, kinerja jaringan akan turun sebab seringnya
terjadi tabrakan (collision).
(4) Tidak diperlukan hub pada jaringan seperti ini, yang banyak
diperlukan adalah T-Connector pada setiap ethernet card.
(5) Problem yang sering terjadi adalah jika salah satu ethernet card
rusak, atau impedansi pada kabel jauh diatas atau dibawah 50
ohm (untuk kabel RG 58), maka jaringan keseluruhan dapat
down, sehingga seluruh node tidak bisa berkomunikasi dalam
jaringan tersebut.
b) Topologi Ring
Gambar 6. Topologi Ring
Topologi Ring memiliki karakteristik sebagai berikut :
(1) Node-node dihubungkan secara serial di sepanjang kabel,
dengan bentuk jaringan seperti lingkaran.
14
(2) Sangat sederhana dalam layout.
(3) Paket-paket data mengalir dalam satu arah sehingga collision
dapat dihindarkan.
(4) Problem yang dihadapi sama dengan topologi bus.
Catatan: Topologi ring ini tidak dibuat langsung secara fisik,
melainkan pada realisasinya menggunakan sebuah consentrator
(misalnya hub) dan kelihatan seperti topologi star.
c) Topologi Star
Gambar 7. Topologi Star
Topologi Star memiliki karakteristik sebagai berikut :
(1) Setiap node berkomunikasi langsung dengan consentrator, jadi
traffic data mengalir dari node ke consentrator, kemudian data
tersebut di broadcast ke seluruh node yang terhubung ke
consentrator tersebut.
(2) Karena setiap paket data yang masuk ke consentrator kemudian
di broadcast ke seluruh node yang terhubung ke consentrator,
maka jika node yang terhubung sangat banyak (misalnya
memakai hub yang memiliki 32 port, dan seluruh port terisi),
collision akan sering terjadi sehingga kinerja jaringan menurun.
15
Namun hal ini tidak terjadi jika hub diganti dengan switch hub,
sebab switch memiliki kemampuan untuk memilih satu jalur
tujuan data, tidak di broadcast ke seluruh port.
(3) Sangat mudah dikembangkan sebab setiap node hanya
terhubung secara langsung ke consentrator.
(4) Jika salah satu ethernet card rusak, atau salah satu kabel putus,
maka keseluruhan jaringan masih tetap berkomunikasi, tidak
terjadi down pada network keseluruhan.
(5) Tipe kabel yang digunakan biasanya kabel bertipe UTP.
c. Rangkuman 1
Dengan mengetahui pengertian jaringan komputer serta alat-alat
pendukung dalam jaringan diharapkan peserta dapat mengetahui apa
saja komponen dalam jaringan komputer
d. Tugas 1
1) Pelajarilah uraian materi tentang jaringan komputer !
2) Pelajari media-media fisik jaringan !
e. Tugas Formatif 1
1) Apakah yang dimaksud dengan jaringan komputer ?
2) Sebutkan beberapa macam jenis jaringan komputer ?
3) Sebutkan media-media fisik jaringan komputer ?
4) Sebutkan perbedaan topologi star, bus, dan ring ?
f. Kunci Jawaban Formatif 1
1) Jaringan komputer adalah beberapa komputer yang dapat saling
berhubungan dan melakukan komunikasi satu sama lain dengan
menggunakan perangkat jaringan seperti ethernet card, bridge,
modem dan lain-lain
16
2) Macam-macam jenis jaringan komputer antara lain :
a) LAN (Local Area Network). Hanya terdapat satu atau dua
server serta beberapa client dan lingkupannya hanya
terdapat dalam satu lokasi, ruang atau gedung.
b) WAN (Wide Area Network). Merupakan gabungan dari
LAN, yang ruang lingkupnya dapat saja satu lokasi, misalnya
gedung bertingkat atau dapat tersebar di beberapa lokasi di
seluruh dunia. Jaringan jenis ini membutuhkan minimal satu
server untuk setiap LAN, dan membutuhkan minimal dua
server yang mempunyai lokasi yang berbeda untuk
membentuknya.
c) Internet. Merupakan sekumpulan jaringan yang tersebar di
seluruh dunia yang saling terhubung membentuk satu
jaringan besar komputer. Dalam jaringan ini beberapa
layanan yang sering digunakan adalah FTP, Email, Chat,
Telnet, Conference, News Group dan Mailing List. Biasanya
jaringan ini menggunakan protokol TCP/IP.
d) Intranet. Jenis jaringan ini merupakan gabungan dari LAN /
WAN dengan Internet. Apabila dilihat dari lingkupnya, maka
jaringan ini adalah jenis LAN / WAN yang memberikan
layanan seperti layanan Internet kepada terminal clientnya.
Perbedaan menyolok Intranet dan Internet adalah Intranet
hanya melayani satu organisasi tertentu saja.
3) Media fisik jaringan komputer antara lain :
a) Ethernet Card
b) Hub / Switch
c) Kabel UTP
d) RJ 45
17
4) Perbedaan topologi bus, ring dan star adalah :
a) Topologi bus
- Tidak memerlukan hub, hanya membutuhkan TConnector
- Tidak menggunakan RJ 45 tetapi menggunakan RJ 58
- Tidak menggunakan kabel UTP tetapi menggunakan
kabel coaxial
- Murah dalam hal biaya
b) Topologi Ring
- Sangat sederhana dalam layout
- Dapat menggunakan RJ 58 dan RJ 45
- Dapat menggunakan hub dan dapat pula tidak
menggunakan hub dalam instalasinya
c) Topologi Star
- Menggunakan kabel UTP dan RJ 45
- Memerlukan hub / switch dalam instalasinya
- Sangat mudah dikembangkan
g. Lembar Kerja 1
Alat dan Bahan
1) CPU ……………………………………….. 1 buah
2) Monitor …………………………………… 1 buah
3) Keyboard ………………………………… 1 buah
4) Mouse ……………………………………… 1 buah
18
Kesehatan dan Keselamatan Kerja
1) Berdo’alah sebelum memulai kegiatan belajar.
2) Bacalah dan pahami petunjuk praktikum pada setiap lembar
kegiatan belajar.
3) Pastikan komputer dalam keadaan baik, semua kabel
penghubung terkoneksi dengan baik.
4) Jangan meletakkan benda yang dapat mengeluarkan medan
elektromagnetik di dekat komputer (magnet, handphone, dan
sebagainya).
5) Gunakanlah komputer sesuai fungsinya dengan hati-hati.
6) Setelah selesai, matikan komputer dengan benar.
Langkah Kerja
1) Periksa semua kabel penghubung pada komputer.
2) Periksa apakah kabel jaringan telah terhubung dengan baik ke
komputer
3) Hidupkan komputer dengan menekan saklar pada komputer,
jangan menghidupkan komputer dengan memasukkan colokan
ke stop kontak ketika saklar dalam keadaan on.
4) Jika komputer telah hidup, tunggulah hingga proses loading
selesai.
5) Setelah itu masukkan username dan password anda dengan
benar.
19
2. Kegiatan Belajar 2: Mengoperasikan PC yang Tersambung
Jaringan
a. Tujuan Kegiatan Pemelajaran
Setelah mempelajari kegiatan belajar ini peserta diklat mampu
menguji ketersambungan PC ke jaringan dan mengetahui beberapa
perintah dasar Linux
b. Uraian materi 2
1) Linux
Linux adalah nama sebuah sistem operasi (operating system) untuk
PC yang bekerja secara multitasking dan multiuser. Linux bekerja
secara multitasking artinya dapat menjalankan beberapa aplikasi
secara bersamaan, misalnya anda dapat bermain game sambil
melakukan download dari internet. Linux bekerja secara multiuser
artinya Linux mendukung penggunaan aplikasi atau komputer untuk
melayani beberapa user sekaligus, misalnya sebuah program dapat
digunakan bersama-sama pada jaringan (network).
Linux sebenarnya adalah tiruan (clone) dari UNIX yang dirancang
untuk dijalankan pada PC. Berbicara tentang UNIX, pada dasarnya
sistem operasi ini bersifat portable (tidak tergantung pada perangkat
dasar tertentu) sehingga dapat digunakan mulai dari platform
notebook hingga super-computer. Demikian pula halnya dengan
Linux, sistem operasi ini sudah sangat populer dan banyak diminati
para profesional.
Pada awalnya, Linux dibuat oleh Linus Torvalds di Universitas
Helsinski, Finlandia. Linus Torvalds membuat Linux yang diilhami oleh
sistem operasi UNIX yang berjalan pada PC yang disebut Minix, yang
kemudian pada akhir tahun 1991, tepatnya pada bulan November,
20
Linux versi 0.10 mulai dipublikasikan. Masih di tahun yang sama pada
bulan Desember, Linux versi 0.11 juga dipublikasikan oleh Linus
Torvalds, sekaligus melepas source code Linux secara gratis ke
Internet, yang pada akhirnya dengan bantuan para programmer
mulai dikembangkan menggunakan media Internet.
Keuntungan yang paling dirasakan dalam menggunakan Linux adalah
sistem lisensi yang memberikan kebebasan bagi para pengguna
untuk memodifikasi Linux. Selain itu yang paling menarik dari Linux
adalah harga software yang relatif gratis dan mudah diperoleh.
Beberapa keuntungan menggunakan Linux antara lain,
a) Multitasking
Linux dapat menjalankan perintah secara bersamaan dan akses
perangkat keras secara bersamaan.
b) Virtual Memory
Linux dapat memanfaatkan ruang pada harddisk untuk digunakan
sebagai memori maya.
c) Networking
Linux menggunakan protokol TCP/IP, termasuk Network File
System (NFS), Network Information Service (NIS), Session
Message Block (SMB) dan lainnya.
d) X Window System
X Window System merupakan sistem grafis untuk UNIX. X
Window mendukung banyak aplikasi dan merupakan standar
untuk industri.
21
e) Shared Library
Setiap perintah pada Linux saling berbagi menggunakan fungsi
dari Library, hal ini membantu untuk menghemat memori dan
ruang pada harddisk.
2) Login
Langkah-langkah untuk login ke dalam PC Linux adalah sebagai
berikut :
a) Setelah anda menghidupkan komputer, anda akan dihadapkan
dengan prompt login seperti berikut :
Red Hat Linux release 9.0 (Shrike)
Kernel 2.4.20-8 on an i686
mylinux login:
b) Ketikkan nama user anda, misal dany
c) Tekan <Enter>
d) Tampilan selanjutnya akan seperti berikut ini :
Red Hat Linux release 9.0 (Shrike)
Kernel 2.4.20-8 on an i686
mylinux login: dany
password:
e) Ketikkan password anda sesuai dengan nama user anda. Misal
passwordnya adalah “linuxer” (tanpa tanda petik). Pada waktu
mengisikan password, konsole (shell) tidak menampilkan kode
apapun di layar, hal ini bertujuan untuk mencegah orang lain
untuk menebak password yang anda ketikkan. Perlu diperhatikan,
22
dalam mengisi password adalah Linux bersifat case-sensitive
(huruf kecil dan huruf besar berbeda).
f) Tekan <Enter>
g) Setelah anda mengisikan user dan password secara benar,
selanjutnya akan muncul prompt pada layar anda seperti berikut
ini :
[dany@mylinux dany]$
Adapun penjelasannya adalah sebagai berikut :
Prompt diatas menunjukkan bahwa anda login sebagai user “dany”
pada mesin linux yang mempunyai nama “mylinux”. Direktori aktif
adalah tempat file-file dan direktori user “dany” yang terletak pada
direktori “/home/dany”. Direktori ini tidak dapat diubah atau dihapus
oleh user lain kecuali super user (root), yaitu user admin yang
mempunyai hak penuh atas semua sistem Linux. Untuk user biasa
prompt akan menampilkan bentuk dollar ($), sedangkan apabila anda
login sebagai root (super user) prompt akan menampilkan bentuk
tanda pagar (#).
23
Contoh :
[root@mylinux root]#
Apabila anda login sebagai root, maka anda mempunyai akses penuh
terhadap sistem, lewat root anda dapat menambah dan menghapus
user, mengubah password, menginstall, dan sebagainya. Jadi hatihatilah
apabila anda login sebagai root, karena bisa saja anda
merusak file sistem Linux anda sendiri.
Untuk keluar dari prompt ini (logout), anda dapat mengetikkan
perintah “exit” pada prompt anda diikuti dengan menekan tombol
<Enter>. Selain itu untuk logout bisa juga dengan menekan
kombinasi tombol <Ctrl-D>.
3) IP Address (Alamat IP)
IP Address adalah suatu alamat (terdiri dari deretan angka-angka 32
bit) yang diberikan kepada setiap komputer sebagai tanda pengenal
untuk berkomunikasi dalam jaringan. IP Address dibagi atas
beberapa kelas yang sering digunakan yaitu :
Kelas Nomor Jumlah Jaringan Jumlah host per- jaringan
A 1 s/d 126 126 16.777.214
B 128 s/d 191 16.384 65.534
C 192 s/d 223 2.097.152 254
Contoh penggunaan IP Address pada setiap komputer yang saling
berhubungan dalam jaringan digambarkan sebagai berikut :
24
Gambar 8. Pembagian IP Address
Setiap komputer hanya memiliki satu alamat IP, dan tidak boleh ada
yang sama. Komputer yang satu dapat berkomunikasi dengan
komputer lain dengan cara menghubungi alamat IP komputer yang
dituju. Perintah untuk melihat alamat IP pada komputer yang kita
gunakan adalah “ifconfig”. Adapun langkah-langkahnya adalah
sebagai berikut :
a) Loginlah dengan user anda masing-masing
mylinux login : dany
password :
b) Setelah berhasil login, anda akan berhadapan dengan prompt
anda, misalnya :
[dany@mylinux dany]$
25
c) Selanjutnya ketikkan perintah “ifconfig” pada prompt anda,
misalnya :
[dany@mylinux dany]$ ifconfig
d) Setelah itu anda akan melihat daftar alamat IP untuk komputer
anda seperti dibawah ini :
[dany@mylinux dany]$ ifconfig
eth0 Link encap:Ethernet HWaddr 00:E0:4C:A0:04:7C
inet addr:192.168.1.1 Bcast:192.168.1.255 Mask:255.255.255.0
UP BROADCAST RUNNING MULTICAST MTU:1500 Metric:1 RX packets:0 errors:0
dropped:0 overruns:0 frame:0
TX packets:0 errors:4 dropped:0
overruns:0 carrier:4
collisions:0 txqueuelen:100
RX bytes:0 (0.0 b) TX bytes:0 (0.0 b)
Dari tampilan diatas diperoleh keterangan bahwa alamat IP
komputer tersebut adalah 192.168.1.1.
4) Mengetes koneksi jaringan
Setelah mengetahui alamat IP komputer anda selanjutnya dilakukan
pengetesan apakah komputer yang anda gunakan sudah terkoneksi
ke dalam suatu jaringan. Untuk mengetahuinya digunakan perintah
“ping”. Perintah ping bekerja seperti anda mengirim suatu
permintaan ke orang lain kemudian dibalas sesuai dengan
permintaan anda (echo). Cara kerja ping tersebut dapat dilihat pada
gambar berikut :
26
Gambar 9. Cara kerja perintah ping
Adapun langkah-langkah untuk mengetes koneksi jaringan dengan
perintah ping adalah sebagai berikut :
a) Loginlah dengan user anda masing-masing
mylinux login : dany
password :
b) Setelah berhasil login, anda akan berhadapan dengan prompt
anda, misalnya :
[dany@mylinux dany]$
c) Selanjutnya ketikkan perintah “ping” pada prompt anda, diikuti
dengan alamat IP anda, misalnya :
[dany@mylinux dany]$ ping 192.168.1.1
PING 192.168.1.1 (192.168.1.1) from 192.168.1.1 : 56(84) bytes of data.
64 bytes from 192.168.1.1: icmp_seq=1 ttl=255 time=0.064 ms
64 bytes from 192.168.1.1: icmp_seq=2 ttl=255 time=0.051 ms
64 bytes from 192.168.1.1: icmp_seq=3 ttl=255 time=0.050 ms
64 bytes from 192.168.1.1: icmp_seq=4 ttl=255 time=0.054 ms
64 bytes from 192.168.1.1: icmp_seq=5 ttl=255 time=0.056 ms
64 bytes from 192.168.1.1: icmp_seq=6 ttl=255 time=0.064 ms
27
Jika keluarannya seperti diatas, maka konfigurasi alamat IP
komputer anda berjalan dengan baik. Untuk mengakhirinya
silahkan tekan kombinasi tombol <Ctrl-C> pada keyboard anda.
d) Setelah itu dilanjutkan dengan melakukan pengetesan apakah
komputer anda sudah dapat berkomunikasi dengan komputer
lain. Perintah yang digunakan adalah “ping” diikuti dengan
alamat IP komputer tujuan anda, misalnya 192.168.1.2, seperti
dibawah ini :
[dany@mylinux dany]$ ping 192.168.1.2
PING 192.168.1.2 (192.168.1.2) from 192.168.1.1 : 56(84) bytes of data.
64 bytes from 192.168.1.2: icmp_seq=1 ttl=255 time=0.065 ms
64 bytes from 192.168.1.2: icmp_seq=2 ttl=255 time=0.051 ms
64 bytes from 192.168.1.2: icmp_seq=3 ttl=255 time=0.050 ms
64 bytes from 192.168.1.2: icmp_seq=4 ttl=255 time=0.059 ms
64 bytes from 192.168.1.2: icmp_seq=5 ttl=255 time=0.062 ms
64 bytes from 192.168.1.2: icmp_seq=6 ttl=255 time=0.058 ms
Jika keluarannya seperti diatas, berarti komputer anda sudah
dapat berkomunikasi dengan komputer lain yang berada dalam
jaringan yang sama dengan komputer anda. Untuk mengakhiri
tampilan diatas tekan kombinasi tombol <Ctrl-C>.
Apabila terdapat pesan error seperti “network unreachable”
yang harus dilakukan adalah :
(1) Periksa kabel jaringan, apakah telah terhubung dengan
baik atau belum
(2) Periksa hub jaringan, apakah powernya telah dihidupkan
atau belum
(3) Periksa apakah ethernet card anda rusak atau tidak, salah
satunya dengan memeriksa apakah lampu indikatornya
menyala pada saat kabel dipasang atau tidak.
28
5) Perintah dasar Linux
Dalam Linux terdapat beberapa perintah dasar yang sering
digunakan antara lain membuat direktori, membuat file, menghapus
file dan direktori serta lain sebagainya. Adapun perintah-perintah
tersebut adalah :
Melihat Isi Direktori
Untuk melihat isi dari direktori, digunakan perintah "ls (list)",
yang diikuti dengan opsi perintah dan nama direktori. Format
sintaksnya adalah "ls [opsi] [nama_direktori]". Adapun opsi
yang sering digunakan :
Opsi Fungsi
-l Menampilkan informasi direktori secara lengkap
-a Menampilkan semua isi direktori (termasuk file hidden)
-t Menampilkan isi direktori berdasarkan waktu modifikasi terbaru
Contoh :
[dany@mylinux dany]$ ls -l
total 20
drwx------ 3 dany dany 4096 May 22 23:52 Desktop
drwxrwxr-x 2 dany dany 4096 May 24 12:12 doc
-rw-rw-r-- 1 dany dany 37 May 24 12:19 Kylix
drwxrwxr-x 8 dany dany 4096 May 16 17:07 RH-DOCS
-rw-rw-r-- 1 dany dany 71 May 24 12:13 thesis
Dapat pula Anda memberikan perintah dengan menggabungkan
dua opsi sekaligus. Misalnya "ls -al" atau "ls -lf".
Mengetahui Lokasi Direktori Saat Ini
Untuk mengetahui lokasi direktori aktif saat ini, dapat digunakan
perintah "pwd" (print working directory). Pada prompt ketikkan
perintah pwd seperti berikut :
[dany@mylinux dany]$ pwd
/home/dany
29
Output perintah ini menunjukkan bahwa saat ini Anda berada
pada direktori /home/dany.
Berpindah Direktori
Untuk berpindah/masuk kedalam suatu direktori, digunakan
perintah "cd". Contoh :
[dany@mylinux dany]$ cd doc/
[dany@mylinux doc]$
Untuk kembali ke direktori sebelumnya (direktori parent),
ketikkan perintah
"cd ..". Perhatikan bahwa antara perintah cd dan titik-titik harus
dipisahkan oleh spasi. Contoh :
[dany@mylinux doc]$ cd ..
[dany@mylinux dany]$
Membuat Direktori
Untuk membuat direktori baru, digunakan perintah "mkdir".
Contohnya kita akan membuat direktori dengan nama data pada
direktori /home/dany. Selanjutnya kita lihat direktori yang telah
dibuat dengan perintah “ls –l” :
[dany@mylinux dany]$ mkdir data
[dany@mylinux dany]$ ls -l
Menghapus Direktori
Kita dapat menghapus direktori yang telah kita buat dengan
perintah "rmdir". Sintaksnya "rmdir [nama_dir]".
30
Contoh :
[dany@mylinux dany]$ rmdir data
[dany@mylinux dany]$ ls -l
Namun perintah diatas tidak dapat dijalankan apabila direktori
tersebut masih memiliki isi berupa file-file. Seperti contoh
dibawah ini:
[dany@mylinux dany]$ rmdir data
rmdir: `data': Directory not empty
Untuk mengatasinya gunakan perintah "rm" diikuti dengan opsi
"-r". Sintaksnya adalah "rm [opsi] [nama_dir]". Contoh :
[dany@mylinux dany]$ rm -r data
[dany@mylinux dany]$ ls –l
Catatan : Opsi "-r (recursive)" berfungsi menghapus semua isi
direktori beserta sub-subnya.
Mengubah Nama Direktori / File
Untuk mengubah nama direktori atau file, digunakan perintah
"mv", dengan sintaks "mv [nama_dir_lama]
[nama_dir_baru]".
Contoh :
[dany@mylinux dany]$ mv data/ berkas/
[dany@mylinux dany]$ ls -l
31
Memindahkan Direktori
Untuk memindahkan direktori, digunakan pula perintah "mv".
Sintaksnya adalah "mv [dir_asal] [dir_tujuan]". Contoh :
[dany@mylinux dany]$ mv berkas/ program/
[dany@mylinux dany]$ ls -l
Perintah "mv" diatas akan memindahkan direktori "berkas" ke
dalam direktori "program".
Membuat File
Seperti halnya direktori, di Linux kita juga bisa membuat file.
Perintah yang digunakan adalah "touch". Dengan perintah ini
akan terbentuk suatu file kosong, yang belum ada isinya.
Sintaksnya "touch [nama_file_baru]". Contoh :
[dany@mylinux dany]$ touch java
[dany@mylinux dany]$ ls -l
Sedangkan untuk membuat sebuah file yang bisa Anda langsung
ketikkan isinya, dengan menggunakan fasilitas redirection
(pengalihan). Sintaksnya :
"cat > [nama_file]". Contoh :
[dany@mylinux dany]$ cat > buku
Selamat belajar Java di Linux
Semoga cepat pintar
Ctrl + D
Catatan : Tombol "Ctrl + D" digunakan untuk keluar dari modus
teks.
32
Melihat Isi File
Untuk melihat isi file yang telah kita buat tadi, digunakan perintah
"cat", "more", atau "less". Contohnya kita ingin melihat isi file
dengan perintah "more". Sintaksnya "more [nama_file]".
[dany@mylinux dany]$ more buku
Selamat belajar Java di Linux
Semoga cepat pintar
Perbedaan dari masing-masing perintah adalah :
q Perintah cat berfungsi sebagaimana halnya perintah type
pada DOS, yaitu dengan langsung mencetak semua isi file
yang bersangkutan tanpa berhenti setiap kali layar penuh.
q Perintah more berfungsi sebagaimana halnya type more pada
DOS, yaitu mencetak isi file yang bersangkutan, tetapi akan
berhenti setiap kali layar penuh, menunggu penekanan tombol
spasi untuk mencetak baris berikutnya. Untuk keluar dari
perintah more sebelum atau sesudah semuanya selesai
dicetak, tekan tombol "Q".
q Perintah less mengijinkan kita untuk menggunakan panah
atas dan panah bawah untuk melakukan navigasi atas isi file
tersebut. Untuk keluar dari perintah less sebelum atau
sesudah semuanya selesai dicetak, tekan tombol "Q".
Menghapus File
Seperti halnya pada direktori, kita dapat juga menghapus sebuah
file dengan perintah "rm (remove)". Sintaksnya "rm [opsi]
[nama_file]". Opsi yang umum digunakan disini adalah "-i",
yaitu konfirmasi ulang sebelum benar-benar melakukan
33
penghapusan terhadap file. Hal ini dikarenakan pada sistem
UNIX/Linux tidak terdapat undelete (pembatalan penghapusan)
terhadap file-file yang telah dihapus. Contoh :
[dany@mylinux dany]$ rm -i buku
rm: remove `buku'? y
[dany@mylinux dany]$ ls –l
Mengganti Nama File
Untuk mengganti nama file, kita menggunakan perintah "mv
(move)". Sintaksnya adalah "mv [nama_file_lama]
[nama_file_baru]". Contoh :
[dany@mylinux dany]$ mv file berkas
[dany@mylinux dany]$ ls -l
Memindahkan File ke Direktori Lain
Selain untuk mengganti nama file, perintah "mv" juga bisa
digunakan untuk memindahkan suatu file ke direktori lain.
Sintaksnya "mv [asal] [tujuan]". Contoh :
[dany@mylinux dany]$ mv buku proyek/
[dany@mylinux dany]$ ls –l proyek
Untuk memindahkan banyak file dari suatu lokasi ke lokasi lain,
dapat digunakan wilcards (*). Contohnya kita akan memindahkan
semua isi direktori "proyek" ke direktori "home/dany/tugas/".
[dany@mylinux proyek]$ mv * /home/dany/tugas/
[dany@mylinux proyek]$ ls –l
[dany@mylinux proyek]$ ls –l /home/dany/tugas/
34
Menyalin (Copy) File
Perintah yang digunakan untuk menyalin file adalah "cp (copy)".
Adapun sintaksnya "cp [asal] [tujuan]".
Contoh :
[dany@mylinux dany]$ cp tugas proyek/
[dany@mylinux dany]$ ls –l proyek/
Sedangkan untuk menyalin banyak file dari direktori asal ke suatu
direktori tujuan, dapat pula menggunakan fasilitas wilcards (*)
seperti pada perintah "mv". Contohnya apabila kita ingin
mengcopy semua isi direktori "program" kedalam direktori "data"
yang terletak pada direktori "home/dany/data/" :
[dany@mylinux program]$ cp * /home/dany/data/
[dany@mylinux program]$ ls –l /home/dany/data/
c. Rangkuman 2
Dengan mengetahui pengertian Linux, cara login ke dalam Linux,
pengertian IP Address, cara mengetes koneksi jaringan komputer
serta perintah-perintah dasar Linux diharapkan peserta dapat
memahami bagaimana sistem jaringan komputer yang sebenarnya
termasuk sistem operasai Linux itu sendiri.
d. Tugas 2
1) Pelajarilah uraian materi tentang cara login ke dalam Linux !
2) Pelajarilah uraian materi tentang IP Address!
3) Pelajarilah uraian materi cara mengetes koneksi PC dalam
jaringan !
4) Pelajari perintah-perintah dasar sistem operasi Linux !
35
e. Tugas Formatif 2
1) Apakah yang dimaksud dengan Linux dan siapakah penciptanya
?
2) Sebutkan kelas-kelas dalam IP Address ?
3) Bagaimana cara mengetahui bahwa PC yang kita gunakan telah
terhubung dalam jaringan komputer ?
4) Sebutkan persamaan perintah mv dalam linux ?
f. Kunci jawaban tes formatif 2
1) Linux adalah nama sebuah sistem operasi (operating system)
untuk PC yang bekerja secara multitasking dan multiuser. Linux
bekerja secara multitasking artinya dapat menjalankan
beberapa aplikasi secara bersamaan, misalnya anda dapat
bermain game sambil melakukan download dari internet. Linux
bekerja secara multiuser artinya Linux mendukung penggunaan
aplikasi atau komputer untuk melayani beberapa user sekaligus,
misalnya sebuah program dapat digunakan bersama-sama pada
jaringan (network). Linux pertama kali di ciptakan oleh Linus
Torvalds pada tahun 1991.
2) Kelas-kelas dalam IP Address adalah :
Kelas Nomor Jumlah Jaringan Jumlah host per- jaringan
A 1 s/d 126 126 16.777.214
B 128 s/d 191 16.384 65.534
C 192 s/d 223 2.097.152 254
3) Cara untuk mengetahui PC yang kita gunakan telah terhubung
dengan jaringan komputer dapat diketahui dengan perintah ping
ke alamat IP salah satu komputer yang ada pada jaringan
tersebut. Misalnya “ping 192.168.1.2”. (alamat IP 192.168.1.2
adalah alamat IP komputer lain).
36
4) Perintah “mv” dapat digunakan untuk memindahkan file atau
direktori dan dapat pula digunakan untuk merubah nama file
atau direktori.
g. Lembar Kerja 2
Alat dan Bahan
1) CPU ……………………………………….. 1 buah
2) Monitor …………………………………….. 1 buah
3) Keyboard ………………………………… 1 buah
4) Mouse ……………………………………… 1 buah
Kesehatan dan Keselamatan Kerja
1) Berdo’alah sebelum memulai kegiatan belajar.
2) Bacalah dan pahami petunjuk praktikum pada setiap lembar
kegiatan belajar.
3) Pastikan komputer dalam keadaan baik, semua kabel
penghubung terkoneksi dengan baik.
4) Jangan meletakkan benda yang dapat mengeluarkan medan
elektromagnetik di dekat komputer (magnet, handphone, dan
sebagainya).
5) Gunakanlah komputer sesuai fungsinya dengan hati-hati.
6) Setelah selesai, matikan komputer dengan benar.
Langkah Kerja
1) Periksa semua kabel penghubung pada komputer.
2) Hidupkan komputer dengan menekan saklar pada komputer,
jangan menghidupkan komputer dengan memasukkan colokan
ke stop kontak ketika saklar dalam keadaan on.
3) Jika komputer telah hidup, tunggulah hingga proses loading
selesai.
37
4) Setelah itu masukkan username dan password anda dengan
benar.
5) Periksalah alamat IP komputer dengan perintah ifconfig
kemudian coba koneksi jaringan komputer anda dengan
perintah ping.
6) Jika koneksi tidak dapat dilakukan (error), periksalah apakah
kabel jaringan terhubung dengan baik atau tidak.
7) Jika ternyata telah terhubung dengan baik, periksa apakah
kartu jaringan dalam kondisi baik atau tidak.
8) Silahkan anda mengamati dan mencoba berbagai perintah dasar
yang ada dalam Linux.
38
3. Kegiatan belajar 3: Memutuskan Koneksi Saat Proses
Pematian (Power Off) PC
a. Tujuan Kegiatan Pemelajaran
Peserta diklat mampu memutuskan koneksi PC yang berada dalam
jaringan
b. Uraian materi 3
1) Program komunikasi write
Sebelum melakukan pemutusan koneksi PC dalam jaringan dilakukan,
terlebih dahulu dilakukan pemberitahuan kepada user lain bahwa kita
akan logout (keluar) dari koneksi. Hal ini dimaksudkan agar tidak
terjadi kesalahan (error) dalam jaringan apabila ada user lain yang di
saat bersamaan sedang berkomunikasi dengan kita lewat jaringan. Di
dalam Linux terdapat banyak Program komunikasi yang dapat
digunakan untuk saling berkomunikasi dengan user lain dalam
jaringan yang sama. Program tersebut dapat digunakan untuk
mengirim pesan dan memberitahu user lain bahwa kita akan keluar
dari jaringan, salah satu utilitas tersebut adalah “write”. Adapun
langkah-langkah menggunakannya adalah sebagai berikut :
a) Pada prompt anda ketikkan perintah write diikuti dengan nama
user yang akan kita beritahu bahwa kita akan keluar, contoh :
[dany@mylinux program]$ write asman
b) Kemudian tekan <Enter>
c) Setelah itu ketikkan pesan yang akan dikirim ke user asman,
misalnya :
[dany@mylinux program]$ write asman
Mohon maaf 10 detik lagi saya akan keluar
Nanti kita sambung lagi………
39
Kemudian tekan kombinasi tombol <Ctrl-C>
Setelah anda menggunakan perintah ‘write’ maka secara
otomatis dilayar user asman akan terdapat kalimat seperti yang
anda ketikkan.
2) Program komunikasi wall
Jika pada perintah ‘write’ kita hanya memberitahu kepada satu orang
user saja, maka pada perintah ‘wall’ kita dapat memberitahu kepada
semua user yang terhubung dengan kita melalui jaringan bahwa kita
akan logout (keluar). Adapun langkah-langkahnya adalah :
a) Pada prompt anda ketikkan perintah ‘wall’ (ingat semuanya
huruf kecil). Contoh
[dany@mylinux program]$ wall
b) Setelah itu ketikkan pesan yang akan anda sampaikan kepada
semua user bahwa anda akan keluar, misalnya :
[dany@mylinux program]$ write asman
Maaf semua..2 menit lagi saya akan logout
c) Setelah itu tekan kombinasi tombol <Ctrl-C>
Secara otomatis pesan anda akan terkirim ke semua user yang
berada dalam satu jaringan dengan anda.
3) Mematikan (power off) PC
Setelah kita mengetahui bagaimana cara mengirm pesan ke user
lain, selanjutnya kita akan mematikan PC sesuai dengan standar.
Proses mematikan PC dengan cara ini dimaksudkan agar PC tersebut
tidak mengalami kerusakan, karena terkadang beberapa user
langsung mematikan PC dengan mencabut kabel powernya, padahal
40
masih terdapat proses yang berjalan di dalam system. Adapun
langkah-langkahnya adalah :
a) Pastikan pada komputer anda tidak ada lagi aplikasi yang
dijalankan.
b) Pada prompt anda ketikkan perintah ‘shutdown now’. Contoh :
[dany@mylinux program]$ shutdown now
c) Setelah itu Linux akan memulai proses pematian system
Pada dasarnya ada dua macam cara mematikan PC pada Linux.
Pertama dengan perintah ‘shutdown’ dan yang kedua dengan
perintah ‘halt’. Penggunaan perintah halt sama seperti shutdown.
c. Rangkuman 3
Dalam Linux banyak terdapat utilitas komunikasi yang dapat
digunakan untuk saling berkomunikasi dengan user lain dalam satu
jaringan. Utilitas tersebut antara lain ‘write’ dan ‘wall’. Kedua utilitas
atau perintah ini sering digunakan untuk mengirim pesan kepada
user lain. Sedangkan perintah untuk mematikan PC adalah shutdown
dan halt.
d. Tugas 3
1) Cobalah mengirim pesan kepada user lain dengan perintah
‘write’ !
2) Coba pula mengirim pesan ke semua user dengan perintah
‘wall’.
3) Cobalah mematikan PC dengan perintah shutdown dan halt !
41
e. Tes Formatif 3
1) Sebutkan utilitas komunikasi dalam Linux ?
2) Apa perbedaan utilitas ‘write’ dan ‘wall’ ?
3) Mengapa kita harus mematikan PC dengan baik ?
f. Kunci Jawaban tes formatif 3
1) Utilitas komunikasi dalam Linux adalah ‘write’ dan ‘wall’.
2) Perintah ‘write’ hanya ditujukan kepada satu user saja yang
berada dalam jaringan, sedangkan perintah ‘wall’ ditujukan
kepada semua user yang berada dalam jaringan.
3) Agar PC tersebut tidak mengalami kerusakan sehingga awet
untuk digunakan.
g. Lembar Kerja 3
Alat dan Bahan
1) CPU ……………………………………….. 1 buah
2) Monitor …………………………………… 1 buah
3) Keyboard ………………………………… 1 buah
4) Mouse ……………………………………… 1 buah
Kesehatan dan Keselamatan Kerja
1) Berdo’alah sebelum memulai kegiatan belajar.
2) Bacalah dan pahami petunjuk praktikum pada setiap lembar
kegiatan belajar.
3) Pastikan komputer dalam keadaan baik, semua kabel
penghubung terkoneksi dengan baik.
4) Jangan meletakkan benda yang dapat mengeluarkan medan
elektromagnetik di dekat komputer (magnet, handphone, dan
sebagainya).
42
5) Gunakanlah komputer sesuai fungsinya dengan hati-hati.
6) Setelah selesai, matikan komputer dengan benar.
Langkah Kerja
1) Ketikkan perintah write pada terminal (konsole) anda diikuti
dengan nama user yang akan anda hubungi. Misalnya ‘write
asman’.
2) Cobalah mengirim pesan ke user tersebut, jika gagal berarti
user tersebut belum terhubung dalam jaringan.
3) Kemudian cobalah mengirim pesan ke semua user bahwa anda
akan mematikan komputer anda dengan perintah ‘wall’.
4) Setelah itu pada prompt anda ketikkan perintah ‘halt’, kemudian
tunggu beberapa saat hingga sistem mematikan semua proses
yang berlangsung.
5) Kemudian tekanlah saklar komputer anda sekali, sehingga CPU
anda benar-benar mati.
43
BAB III
EVALUASI
A. PERTANYAAN
1. Apa yang dimaksud dengan jaringan komputer ?
2. Sebutkan jenis-jenis jaringan komputer ? Jelaskan !
3. Sebutkan topologi fisik jaringan komputer ?
4. Apa yang dimaksud dengan Linux ?
5. Apa fungsi IP Address dalam jaringan komputer ?
6. Disediakan komputer dengan sistem operasi Linux. Beri perintah
untuk membuat direktori, menghapus file dan direktori serta
mengganti nama file dan direktori pada komputer tersebut.
7. Mengapa PC harus dimatikan secara benar ?
B. KUNCI JAWABAN EVALUASI
1. Jaringan komputer adalah beberapa komputer yang dapat saling
berhubungan dan melakukan komunikasi satu sama lain dengan
menggunakan perangkat jaringan seperti ethernet card, bridge,
modem dan lain-lain
2. Jenis-jenis jaringan komputer :
a) LAN (Local Area Network). Hanya terdapat satu atau dua
server serta beberapa client dan lingkupannya hanya
terdapat dalam satu lokasi, ruang atau gedung.
b) WAN (Wide Area Network). Merupakan gabungan dari LAN,
yang ruang lingkupnya dapat saja satu lokasi, misalnya
gedung bertingkat atau dapat tersebar di beberapa lokasi di
seluruh dunia. Jaringan jenis ini membutuhkan minimal satu
server untuk setiap LAN, dan membutuhkan minimal dua
44
server yang mempunyai lokasi yang berbeda untuk
membentuknya.
c) Internet. Merupakan sekumpulan jaringan yang tersebar di
seluruh dunia yang saling terhubung membentuk satu
jaringan besar komputer. Dalam jaringan ini beberapa
layanan yang sering digunakan adalah FTP, Email, Chat,
Telnet, Conference, News Group dan Mailing List. Biasanya
jaringan ini menggunakan protokol TCP/IP.
d) Intranet. Jenis jaringan ini merupakan gabungan dari LAN /
WAN dengan Internet. Apabila dilihat dari lingkupnya, maka
jaringan ini adalah jenis LAN / WAN yang memberikan
layanan seperti layanan Internet kepada terminal clientnya.
Perbedaan menyolok Intranet dan Internet adalah Intranet
hanya melayani satu organisasi tertentu saja.
3. Topologi fisik jaringan komputer ada tiga yaitu :
§ Topologi Bus
§ Topologi Ring
§ Topologi Star
4. Linux adalah Linux adalah nama sebuah sistem operasi (operating
system) untuk PC yang bekerja secara multitasking dan multiuser.
Linux bekerja secara multitasking artinya dapat menjalankan
beberapa aplikasi secara bersamaan, misalnya anda dapat
bermain game sambil melakukan download dari internet. Linux
bekerja secara multiuser artinya Linux mendukung penggunaan
aplikasi atau komputer untuk melayani beberapa user sekaligus,
misalnya sebuah program dapat digunakan bersama-sama pada
jaringan (network).
45
5. IP Address berfungsi sebagai pengenal (identitas) bagi setiap
komputer dalam jaringan komputer. Setiap komputer yang
terhubung jaringan memiliki satu IP Address yang berbeda satu
sama lain, berdasarkan kelas yang digunakan.
6. Perintah untuk membuat direktori adalah ‘mkdir’. Perintah untuk
menghapus direktori atau file adalah ‘rm’. Sedangkan perintah
untuk mengganti nama file atau direktori adalah ‘mv’.
7. Komputer harus dimatikan secara benar agar tidak terjadi
kerusakn yang fatal pada komputer tersebut sehingga jika akan
digunakan kembali tidak terdapat kesalahan (error).
C. KRITERIA KELULUSAN
Aspek
Skor
(1-10)
Bobot Nilai Keterangan
Kognitif (soal no 1, 3 – 5, dan 7) 3
Konsep Jaringan (soal 2) 3
Operasi Linux Modus Teks (soal 6) 3
Ketepatan waktu 1
Nilai Akhir
Syarat lulus nilai
minimal 70 dan
skor setiap aspek
minimal 7
Kategori kelulusan:
70 – 79 : Memenuhi kriteria mininal. Dapat bekerja dengan bimbingan.
80 – 89 : Memenuhi kriteria minimal. Dapat bekerja tanpa bimbingan.
90 – 100 : Di atas kriteria minimal. Dapat bekerja tanpa bimbingan.
46
BAB IV
PENUTUP
Setelah menyelesaikan modul ini dan mengerjakan semua tugas serta
evaluasi maka berdasarkan kriteria penilaian, peserta diklat dapat
dinyatakan lulus/ tidak lulus. Apabila dinyatakan lulus maka dapat
melanjutkan ke modul berikutnya sesuai dengan alur peta kududukan
modul, sedangkan apabila dinyatakan tidak lulus maka peserta diklat
harus mengulang modul ini dan tidak diperkenankan mengambil modul
selanjutnya.
47
DAFTAR PUSTAKA
Kurniawan, D., 2004, Modul Praktikum Sistem Operasi, Computer
Science Research Group-UAD, Yogyakarta.
Mulyana, Y.B., 2002, Linux Semudah Windows, PT. Elex Media
Komputindo, Jakarta.
Rudianto, D., 2002, Administrasi Sistem Linux RedHat, PT. Elex
Media Komputindo, Jakarta.
Sembiring, J. H., 2001, Jaringan Komputer Berbasis Linux, PT. Elex
Media Komputindo, Jakarta.
-------,2004, Redhat Documentation, www.redhat.com/documentation/

0 komentar:

Poskan Komentar